Perpanjangan Paspor

Selamat menjelang penghujung tahun. Saia bulan lalu baru saja perpanjang paspor. Sebenarnya sih udah harus dari bulan September, tapi karena kesibukan dan juga pandemik, maka saia baru urus perpanjangannya di bulan November 2020.

Kalau inget masa-masa perpanjangan paspor dulu-dulu, kyaknya males banget gitu. Harus antri pagi-pagi dan belum tentu dapat nomor antrian. Kalau mau yang simple, pakai online, tapi itu juga pakai acara antri juga.

Nah, ternyata kalau sekaranh tuh, gampang banget. Gak se-crowded masa-masa lalu. Pokoke the best deh. Cukup download aja aplikasi untuk ambil nomor antrian di app store atau playstore. Kyak gini tampilannya :

Layanan online untuk ambil jokor antrian paspor

Nanti sign up dulu, isi username. Pilih tanggal kedatangan, isi biodata dan selesai. Tinggal dicapture dan ditunjukkan ke petugas imigrasinya. Ada jam kedatangannya juga ya.

Untuk jam kedatangan seharusnya saia jam 10 pagi tertulis di formulirnya, tapi saia ragu gitu. Jadi, saia datang jam 7an pagi di Imigrasi πŸ˜›.

Di Imigrasi, belum ada orang, sepiiiiiiiiiii banget, gak kyak biasanya. Pas jam 8 kurang, ada petugasnya dan bilang bahwa ngapain datang sekarang karena tertulis kan jam 10. Saya bilang, ya ga apa-apa.

Petugasnya baik, saia dapat giliran pertama 😊😊 prosesnya cepet banget, dari awal sampai foto. Proses pengambilan kurang lebih 3 hari yang biasa (yang e-paspor katanya 4 hari tapi dalam 3 hari selesai), nanti waktu mau ngambil paspornya di sms oleh pihak Imigrasi.

Biaya untuk paspor biasa 350 ribu dan e-paspor 650 ribu, bayarnya di mobil pos di kantor Imigrasi atau di bank. Khusus di mobil pos, harus cash ya.

Proses keseluruhan selesai jam 9 kurang. Cepet banget kan, jadi gak perlu calo-caloan kalau bisa urus sendiri.

Selamat menyambut 2021 yaa, goodbye 2020, angka double 20 dimana ada double berkat dan kebaikan yang kita dapatkan selama tahun 2020 😊 stay blessed, stay young, stay healthy and stay positive vibes πŸ™

Liburan di rumah aja

Selamat pagi menjelang siang. Sejak kemarin, saia sudah libur sampai hari Minggu besok. Kalau ngeliat history tahun lalu, pergi sekeluarga besar ke Bali dan tahun ini memilih untuk di rumah aja. Kalau ngeliat berita, banyak juga yang melakukan perjalanan keluar kota untuk berwisata, tentunya menggunakan protokol kesehatan.

Kira-kira ngebosenin gak sih di rumah aja? Itu semua tergantung bagaimana tiap-tiap orang menyikapinya ya. Minggu depan di hari ini, sudah akan mulai tahun yang baru. Tahun 2020 ini memberi kesempatan untuk saia untuk nabung supaya dapat traveling lagi tahun depan 😊 ada hikmahnya kan.

Liburan gini, banyak makanan di rumah. Ada yang ngasih ketupat dan juga roti goreng isi daging, juga ada isi coklat. Jadi hemat juga kan liburan di rumah πŸ˜›πŸ˜›

Semoga tahun depan sudah bis melanglang buana lagi seperti tahun-tahun sebelumnya.

Happy holiday dimanapun kita berada yaa πŸ₯³πŸ₯³

Bakmi Od

Selamat malam. Saia kebetulan dapat ide nulis blog malam-malam gini setelah nyobain bakmi yang namanya bakmi_od. Bisa di cek ke IG nya ya.

Ceritanya, kemarin saia lagi lihat-lihat instagram trus ada salah satu pengguna IG yang ngepost tentang bakmi ini. Karena saia orangnya gampang terpengaruh dengan cerita mengenai makanan yang menurut saia enak, mulailah saia cek langsung ke IG-nya bakmi. Kyaknya enak ya, trus coba mesen kemaren malam dan siang ini nyampe.

Ada beberapa pilihan dan saia coba yang paket OD 3 dan juga bakso gorengnya. Malam ini langsung masak si bakmi. OD 3 ini ada 2 porsi ya. Bakso goreng belum dimakan, jadi belum bisa direview sekarang. Ntar saia update ya.

Begini penampakan bungkusnya :

Isinya udah dikeluarin

Kalau untuk penampakan 2 bakminya ada di bawah ini :

porsinya banyak banget

Karena beli nyobain hanya 2 bakmi, sedangkan ada 5 orang di rumah, maka saia ambil bagian sai di piring plus sambel (ada yang gak mau pake sambel, jadi saia ambil terpisah).

ini dia bakminya

Karena udah malem dan laper, jadi saia fotonya buru-buru. Pokoknya enak dan rekomen deh. Bakalan repeat order nih (karena udah ada yang request) πŸ˜„

Ramen Hikata Ikkousha

Selamat pagi di hari pertama bulan November 2020. Hari ini hari terakhir setelah long weekend sejak hari Rabu lalu. Kali ini saia cerita tentang ramen yang saia coba di hari Jumat lalu di Living World Tangerang. Ini kata orang yang rekomendasiin merupakan ramen paling terkenal no 1 di Jepang. Waktu saia ke Jepang kyaknya ga pernah lihat atau mungkin ada dan gak lihat ya. Ini bukan endorse tapi pengalaman pribadi aja. Disini gak ada buku menu, tapi scan QR Code gitu. Minumannya juga gak begitu banyak pilihan, adanya air mineral, ocha, lemon tea. Tidak ada jus.

Berikut ramen yang saia coba, namanya kalo gak salah tamtam ramen pedes.

penampakan awal
Setelah diaduk

Saia demen banget makan ramen dan ini ramen enak. Bisa pilih mienya mau yang kecil atau besar. Oiya, ini ramen halal ya, no pork no lard. Saia kan suka banget pedes, jadi saia tambahin cabe rawit yang dipotong-potong, cabe bubuk, bawang goreng juga. Warnanya jadi merah dan maknyos. Untuk yang ga suka pedes, bisa request tanpa pedes atau cabe dipisah. Cobain deh.

Mie Lemonilo

Ini bukan endorse ya, hanya pengalaman pribadi saja. Sebenarnya sudah lama lihat iklan mie sehat Lemonilo di tv bahkan sampai di body kereta. Tapi, waktu saia lihat salah satu sinetron yang mengiklankan ini dan lihat cara makan mereka enak banget, jadi pengen nyobain. Jadi, saia pesen di salah satu market place. Kebetulan dijual per paket terdiri dari 2 mie goreng dan 1 mie rebus. Saia lupa foto bungkus mie rebusnya, hanya mie gorengnya.

penampakan bungkus mie goreng lemonilo

Hari ini saia coba masak keduanya, begini penampakan mie goreng dan mie rebus Lemonilo :

Mie goreng
mie rebusnya

Gimana rasanya? Menurut saia sih persis banget sama mie instant merk terkenal yang disukai mungkin di seluruh dunia. Mie Lemonilo memproklamirkan dirinya sebagai mie sehat yang dapat dikonsumsi kapan saja, tanpa pengawet, tanpa proses penggorengan untuk membuatnya kering. Ini informasi yang saia baca di internet. Warna hijaunya sendiri berasal dari bayam.

Struktur mie nya gak keriting tapi lurus, bentuknya juga gak kotak tapi membulat gitu deh. Harganya memang di atas rata-rata mie instan biasa. Saia beli sepaket isi 3 sekitar 22ribuan. Cobain deh mie Lemonilo ini.

Mie Aceh Pandrah

Hari ini saia sedang cuti dan lagi nunggu hasil test serology di Prodia Kramat untuk kantor yang syukurlah hasilnya non reaktif. Sambil nunggu hasil, saia berencana makan siang di Bakmi Naga, tapi pas lihat di google maps ternyata diarahkan ke Atrium. Bakmi Naga yang saia pernah lihat di Kramat ternyata udah ga ada. Sepanjang perjalanan ngeliat makanan-makanan yang ada dan akhirnya memutuskan makan mie aceh ini karena banyak ojek online yang antri untuk menunggu pesanannya. Saia akhirnya nyobain mie aceh goreng biasa.

Mie aceh goreng

Rasanya kuat akan rempah-rempah dan juga kerupuknya itu semacam kerupuk beras. Harganya pun murah meriah, hanya 15rb saja. Tempatnya sih kecil ya, tapi gak berhenti-berhenti ojek online datang untuk nungguin pesanan. Bagi yang berkesempatan ke daerah Kramat, bisa nyobain kesini.

Daftar harga

Di atas adalah daftar harganya. Cukup murah meriah dan pas di kantong.

Makanan sehat ala Burgreens

Selamat pagi dan selamat cuti bersama. Beberapa waktu lalu, saia lagi lihat-lihat instagram blog ini dan ada janji cerita tentang Burgreens. Ini bukan endorse yaa hanya pengalaman pribadi aja. Saia nyobain makan di Burgreens tahun lalu setelah lihat IG story dari temen yang vegan. Vegan itu orang yang tidak makan makanan yang berasal dari hewani beserta turunannya seperti keju, susu, telur, dll.

Saat itu saia coba steak vegan, gini nih penampakannya :

02B70748-B27A-462D-8DCD-8265C68C2906
Steak vegan

Rasanya gimana? Enaakkkk dan sangat mengenyangkan. Harganya kalau saia inget-inget sekitar 90rban belum termasuk tax sepertinya. Jadi kurang lebih 100ribuan lah.

Temen-temen lain nyobain ramennya juga. Penampakan ramen :

E69AD6BC-E140-4DE5-8F16-40935A58E05B
Ramen vegan

Rasanya juga enak. Tentu dari bahan-bahan berkualitas tinggi.

Berikutnya penampakan β€œchicken katsu” vegan :

19B0E27B-6E0A-41BA-9521-280EE001CB2C
Chicken katsu vegan

Temen juga ada yang pesen jus, tapi saia lupa nih nama jusnya apa. Berikut penampakannya :

17B03945-A8A5-4B4B-A0B5-35CF6FDB40B2
Jus

Cobain deh 😊

Bratislava, Slovakia

Selamat pagi menjelang siang. Tadi ngeliat di list yang harus ditulis dan topik Bratislava adalah topik yang dijanjikan akan ditulis. Sebenernya sih saia udah agak-agak lupa ya. Waktu ke Eropa 2016, hanya bentaran sih di Bratislava. Berikut foto di Bratislava :

Foto-foto di atas adalah Bratislava Castle. Hanya keliling-keliling aja sih, gak tau juga di dalamnya ada apa saja. Waktu dulu kesini gak langsung nulis sih ya, jadinya terus terang saia lupa juga sih ngapain aja setelah ini dan mengunjungi apa lagi. Sekian dulu cerita singkat saia kali ini. Hitung-hitung utang cerita saia tentang Bratislava bisa kesampaian ya…hehe

Venice, Italy

Jadi inget musti nulis tentang Venice (Venezia) di Italy. Pertama kali tau tentang Venice ini dari film judulnya “Chika”. Waktu nonton film tersebut (yang tentunya nonton di tv…hehe), saia jadi tertarik dengan kota air Venice ini. Saia udah pernah ke kota tiruan Venice di Makau, tapi pastinya berbeda dengan yang asli.

Saia dan rombongan saat ini menaiki kapal sampai di tempat penyebrangan. Dari sana, keliling-keliling. Ada banyak turis yang datang. Ada juga yang lagi pemotretan pre-wedding. Ada pemain-pemain musik. Semuanya serba ada deh disini…hehe. Begini penampakan tempat penyebrangannya.

Saia beli tas titipan temen dari kulit di Venice ini. Tas dan dompet sih lebih tepatnya. Karena beli titipan temen, saia jadi beli juga…hahahaha….trus, saia beli payung yang gambarnya cakep banget, gambar kota Italy warna biru laut, asli cakep banget, sampai ada temen kantor yang nanya payungnya cakep banget beli dimana…hehe…harga payungnya 5 euro dan menurut saia sih cukup murah ya untuk sekelas Eropa. Saia lihat payung-payung lainnya ynag saia temui kisaran paling murah 10-12 euro. Tapi, sekarang payungnya udah rusak, karena waktu hujan saia naik motor, dipakai dan langsung ambyar.

Saia dan temen-temen naik gondola. Kalau gak salah inget ketika itu harganya 12 euro yaa…pokoknya cukup murah sih untuk ukuran kantong euro. Begini penampakannya :

F435C7F6-B7DB-49C8-922B-1D68FC28E12E
Ini foto gegayaan dulu di atas jembatan gondola

70774DD9-C12E-484F-9662-8E46B5CCA48A
Gondolanya banyak, jadi inget film CHIKA disini.

C3343EBE-35C5-4E16-B107-7C3D9052A476
Menyusuri jalan ini

A2C89DFD-D295-4C5E-A699-5E5A607C33AE
Penampakan dari atas jembatan

2A71A46D-FFEF-4394-887C-FB00D42A5351
Kanan kiri kayak semacam flat gitu. Ada orang yang tingga disitu sambil “dadah dadah”

AF4D4F67-7735-4F5D-BD1F-8DFAD546AD2D
Bangunan yang juga dilewati oleh gondola

3EEFF560-C067-479A-A436-73146C8A0289
Pemandangan dari gondola juga

Sebelum naik gondola, ada tempat ngumpul gitu. Disitu banyak juga orang foto-foto. Tempatnya sih hanya berupa lapangan yang lapang gitu.

BB945C90-05BD-4CF9-B1E6-6268A2E34B6B
Ini dia titik kumpulnya

Kalau waktu saia di Venice sih memang gak bener-bener seperti yang dibayangkan gitu. Maksudnya, gak seperti yang saia bayangkan ketika nonton film Chika. Secara kebersihan sih, bersihan tiruannya di Makau…haha…banyak bangunannya yang lumutan, mungkin karena sering terkena air ya. Trus, saia pernah nemuin semacam mangkok gitu, intinya sih sumbangan minimal 1 euro di sebuah bangku saat mau naik ke atas lagi. Saia lihat juga, banyakan orang-orang yang sudah lanjut usia di flat-flat itu. Entah bagaimana cara mereka menuju daratan, ya pastinya sih naik kapal ya. Pokoknya sekelilingnya itu air, air dan air. Warna airnya juga keruh, ya mungkin karena hal-hal yang berkaitan dengan alam dan juga kebiasaan sehari-hari kali ya sehingga dapat mempengaruhi warna airnya.