Winter in South Korea

Yihaaaaa….masih bulan Desember yang bentar lagi akan berakhir….lagi keingetan cerita tentang Korea Selatan nih di Desember 4 tahun lalu. Kali ini, saia akan cerita tentang Korsel secara keseluruhan yaaa…kalau untuk Nami Island, nanti saia ceritain terpisahlah yaaa,,,,kemaren pas liburan nyari foto-fotonya di Ipad dan ternyata khusus untuk Nami Island gak ada sodara-sodara!!!! hadeeehhh, kemana yah itu fotonya, ada di facebook kali yaah, atau ada di CD…ntarlah yaa di cari-cari dulu. Kalau gak ketemu gak ada cerita tentang Nami Island donk??? Yaah, ntr ceritanya dibikinin kok, tapi ya gak ada fotonya gitu jadinya, soalnya males juga kalau ngambil foto orang lain, kyaknya kurang greget gitu….

Waktu berangkat ke Korsel, sebenernya gak direct sih, tapi ngambil terbang putus. Kyaknya udah pernah diceritain yah, beli terbang putus. Belinya itu tiket dari Jakarta-Manila, Manila-Cebu, Cebu-Busan (Korsel). Semacam itulah yaaa….

Berangkat tanggal 2 Desember 2013 jam 00.30 kalau gak salah (musti cari-cari tiketnya lagi nih di email). Oiya, jangan sampai kecele dengan tanggal dan waktu yah. Waktu tanggal 2 Desember 2013 itu hari Senin yah, jadi pas hari Minggu malem tanggal 1 Desember 2013 saia udah standby di airport. Ada temen seperjalanan yang harusnya berangkat bareng jadi batal gara-gara salah lihat waktu. Dia mengira Senin tanggal 2 Desember 2013 dini hari dan itu fatal banget akibatnya. Dia baru nyadar setelah kami (berempat) udah ada di boarding room dan ada yang kebetulan menghubungi temen ini karena udah boarding tapi belum nyampe-nyampe juga daaaannnnn ternyata dia salah kaprah. Kasian banget. Walaupun secepat kilat dia sampe di bandara, tetep aja gak ngaruh, wong bentar lagi udah mau naik pesawat. Dia sampe minta tolong web check-in, tapi ya mana bisa, jadwal terbang tinggal 15 menit lagi. Walaupun gak bisa dan kami tahu gak bisa, supaya lebih afdol, ya nyoba juga sih usaha web check-in. Seperti yang diduga, hasilnya NOL besar. Jadi musti kudu lihat bener-bener dan paham waktu penerbangannya yaaa.

Waktu di bandara tercinta Soekarno-Hatta sempet fotoan dengan teman-teman perjalanan yang cantik.

Sungguh saia sangat teramat buzuk ketika itu…huehehehee….Style saia gak banget yaaa….oiya, karena musim dingin, saia dipinjemin dua mantel sama temen-temen yang baik hati. Satu, mantel bulu angsa punya Cindy (dia minjemin all outfits untuk winter, maklum dia yang paling pengalaman winter nih secara dia 4 tahun tinggal di Jepang). Kedua, mantel bulu yang haluuuuusssss banget, kyak dari beludru pinjeman temen kantor, Catharina. Saking gak teganya sama si mantel beludru, saia simpen aja di koper, ga pede, ntr rusak or gimana gitu….hihihiihii. Jaket yang saia pake di foto itu, sebenernya gak gitu ngaruh ke winter, entah terbuat dari apa itu jaket,,,,hihiihii….itu jaket dibawa babeh waktu dia ke China, entah beli di Beijing or Hongkong, saia juga kurang tahu, namanya dapat oleh-oleh ya lumayanlah.

Karena judulnya winter in South Korea, jadi langsung langsing ajalah yaaa. Nih dia penampakan sewaktu pertama kali menginjakkan kaki di bumi Korsel, tepatnya di Busan. Busan ke Seoul memerlukan waktu 4 jam menggunakan bis.

image
Begaya di dalam pesawat Cebu Pacific Air dari Cebu, Filipina ke Busan, Korsel
image
Welcome to South Korea

Saking senengnya udah menginjakkan kaki di bumi Korsel, saia fotoan lagi nih di deket benderanya :

image
Kyaknya gak afdol gitu kalo belum pegang benderanya Korsel :p

O iya, kami (karena berempat) sempat kenalan sama ibu-ibu Korea dan anaknya yang lucu trus fotoan bareng deh buat kenang-kenangan gitu.

image
Anaknya lucu bener yaahh

Disini ada semacam kartu MRT gitu, harganya kalau gak salah 2000 won deh, tapi waktu itu saia gak beli karena dipinjemin. Mau lihat train ala ala Korea, nih dia :

Nih dia rombongan Korea Desember 2013 yang seharusnya 13 orang jadi tinggal 4 orang aja. Tapi, walaupun hanya berempat seru juga loh.

image
Suasana dalam train-nya Korea

Foto ini gak ada hubungannya dengan pub yang ada di belakangnya yaa. Kalau gak salah ini lagi nungguin orang hostelnya gitu deh. Pokoke semua udah diatur sama temen, si abang-abang yang paling ganteng sendiri itu.

image
Makan di restoran yang menu halal. Ini makan ayam gulai gitu deh klo di Indonesia…hahhaha

Di Korsel, banyak banget makanan yang gak halal, jadi makanan halal itu rada-rada sulit nyarinya, tapi gak sulit-sulit amat kok…hehehehe…harganya cenderung lebih mahal dibandingkan non-halal. Contohnya seperti si ayam gulai ini, kalau dirupiahin all in klo gak salah inget sih 400ribuan yaa, kalau non halal ada loh yang 10rb…ngomong-ngomong soal makanan, kan saia nih yang paling ribet urusan makanan. Kalau si abang, makan apa aja hayuuukk, kalau mbak-mbak cantik apa aja yang penting halal dan kalau saia selain harus halal, juga ga bisa makan seafood…hadeehhh rempong emang nih saia….wkwkkwkwkk….

Mareeee kita lihat lagi ada apa di Korea.

Busan itu kotanya sepi, tapi gak sepi-sepi banget juga sih. Intinya gak seramai or se-glamour Seoul. Sebenernya saia agak-agak lupa sih, nih foto-foto ada di Busan or Seoul, tapi kyaknya di Busan sih….hehehehe….

Begaya dulu lah di deket patung entah apa namanya…hahahaha….lumayan bisa duduk sejenak. O iya, itu sepatu bulu saia beli di Busan yah, harganya murah meriah hanya sekitar 100ribu kalau dirupiahin.

Cakep bener deh jalanannya. Apalagi pas winter. O iya, di Busan maupun di Seoul belum ada salju yaa. Udara juga gak dingin-dingin banget, gak deng, dingin juga sih…sekitaran 6-11 derajat Celcius kalau pagi sampe siang dan malemnya paling dingin “hanya” 0 derajat celcius.

Ini salah satu wisata yang ada di Korsel. Keren dan waktu itu kyaknya ga gitu banyak orang juga bersileweran, apa karena hari kerja kali yah, gak tau juga sih.

Jalan-jalan sambil selfie ria. Jaketnya ini yang dari Cindy ya, asliiiiiiiii mempan banget buat udara dingin.

Di Korea juga terkenal dengan gembok cinta. Banyak banget tempat di Korsel yang ada gembok cintanya. Sampai-sampai temen fb ada yang langsung komen dan tau tentang gembok cinta ini, saia aja waktu itu kurang update….hahahha

Ini dia yang namanya Seoul Tower. Jalan kesini lumayan juga loh, trus naik lift sampai puncak tertinggi. Tiketnya kalau dirupiahin kalau gak salah 90ribuan gitu sih yaa…mudah-mudahan bener deh…hihiihii. Disini, kita bisa beli semacam magnet kulkas gitu, trus nulis nama dan negara. Saia juga gitu, tapi tanpa magnet kulkas, solanya rada mehong or males juga beli sesuatu yang gak jadi hak milik.

Pertama kali lihat salju itu di Mount Soreak. Tapi, belum terlalu bersalju sih, jadinya kyak mendaki gunung lewati lembah aja…hehehehe….

image
Tiket ke Mt Soreak alias Sorak. Pakai Cable Car juga, kalau gak salah sih dirupiahin sekitar 90ribuan atau 90rb won yaa…hadehhh short term memory syndrome nih…hihiihihi

Nih dia foto-foto selama di Mt Soreak. Banyak fotonya, ini hanya beberapa aja, kalau diupload semua bisa abis deh ini isi blog.

Gak kelihatan kyak musim dingin yaa, secara matahari seperti bersinar terik. Jangan tertipu dengan pancaran sinar matahari yang “seperti” bersinar terik ya, karena itu semua hanyalah fatamorgana…hahahahaha…aslinya tuh syuper dyuper dingin abiiiieezzz….O iya, disini saia mendaki pakai sepatu boot dari temen kantor yang bernama Riri. Saia yang pertama kali pake sepatu ini karena kata dia, sejak dibawa mamanya dari Taiwan dua tahun lalu, gak pernah dipake dan saia deh yang pakai perdana. Disinilah ada drama. Ternyata si sepatu jadi soak setelah perdana saia pakai, entah mengapa, saia pun tak mengerti. Sepatu boot yang saia beli di pake mba cantik yang satu, bernama mbak Eba. Cuma beduaan aja nih yang naik ke Mt Soreak. Rada gak enak hati juga sama Riri, pas nyampe Jakarta langsung direparasi, dijahit keliling. Bilang sama Riri, mau ganti aja. Harganya lumayan juga ktanya, 2 juta…wkwkkwkk…pengsaaann lah saia, tapi saia orang yang bertanggung jawab kok. Ternyata, pas Riri lihat sepatu yang sudah diperbaiki, dia bilang, kok makin cakep sepatunya dan gak usah diganti. Syukurlaaahhh. Pelajaran dari hal ini. Kalau beli sepatu, harus segera dipakai, kalau gak dipakai nanti lemnya bakal lumer dan pas dipake malah jadi rusak. Sekian cerita tentang si sepatu boot.

Pantainya keren yahh…lagi-lagi jangan tertipu dengan cuaca yang sepertinya terang menghangatkan, karena sekali lagi itu semua hanyalah fatamorgana.

Di tempat inilah kami menginap selama di Busan. Gembolan saia itu yang foto ketiga, paling kiri yang ada koper dan gembolan warna ungu. Ini mau siap-siap ke Seoul.

image
Ini perjalanan dari Seoul ke Jeju Island. Kalau gak salah inget, naik Busan air.

Ini Bandara di Jeju Island. Sepi dan bagus banget. Bersih juga. Suhu di Jeju ketika itu lebih dingin dibanding Busan dan Seoul yaa.

Ini baru bener-bener salju. Disini sempet kena badai salju kecil-kecilan gitu. Ceritanya semangat banget kan bisa lihat salju yang bener-bener salju. Ada videonya gitu deh. Nah, saking senengnya, kami tuh berlama-lama gitu disini, sampai akhirnya udah makin berkabut dan bersalju. Gak tahu kenapa, tiba-tiba angin kencang dan orang-orang yang tadinya rada rame mendadak sepi, tinggal 3 cwe cantik. Kami berusaha untuk nyari public transportasi, tapi gak ada loh, yang ada hanya taksi dan itu mehong banget, kalau gak salah 25rb won atau sekitaran 250ribuan gitu ke Museum Teddy Bear (karena tujuan selanjutnya kesini). Kita-kita pada gak mau. Akhirnya, kami bertiga jalan ditengah-tengah badai salju dan angin kencang. Nunggu bis yang akan mengantar kami balik ke tempat penginapan atau halte tempat kami bisa nunggu bis yang ke museum Teddy Bear. Sayangnya, bisnya gak lewat-lewat, mana kedinginan tingkat parah lagi. Sempet ngobrol-ngobrol mau coba hitchiking. Ehh, beneran loh, tiba-tiba muncul mobil ke arah kami. Mereka nawarin tumpangan gitu, pas banget momentnya dengan pembicaraan kami barusan. Kami coba lihat dan akhirnya nolak. Mereka semua cwo-cwo gitu, yahh, ini negeri orang, Bung!!! Musti extra waspada.

Nunggu dan nunggu lagi. Gak ada satupun yang lewat termasuk mobil pribadi. Rada menyesalkan juga, kenapa gak coba ikut si mobil cwo tadi, toh kita bertiga. Kalau macem-macem, langsung teriak or tendang aja. Saking udah parahnya suhu pada saat itu, kami berbalik menuju pangkalan tukang taksi yang tadi kami tolak. Ternyata, pas kami udah mau naik taksi, supir taksinya yang gak mau, karena cuaca parah banget. Kami sampai rada frustrasi gitu, frustrasi ringan…hehehehe…akhirnya minta tolong or gimana gitu, lupa deh, intinya dapat taksi yang mau menembus cuaca yang super buruk itu. Pakai argo, kami tunjukkin kertas pake bahasa Hangul yang udah ditulis sama roommate di Jeju. Si driver gak bisa bahasa Inggris, hanya angguk-angguk aja. Kita ngomong, dia cuek…uuhhh, sebel dehhh.

Kami ngelewatin perjalanan jauuuuhhh banget, lewat jalan tol, jalan ini, jalan itu, entah jalan mana lagi. Saia mikir dalam hati, buset deh, gak nyampe-nyampe nih. Berapa nih tagihan taksi??? Waktu kami berusaha bilang, gak jadi ke museum Teddy Bear, si driver manggut-manggut aja, gak jelas juga, kyaknya dia gak ngerti kita ngomong apa. Yasudlah…pasrah tingkat dewa. Kyaknya ada 2 jam dalam taksi. Udah pusink tingkat tinggi gimana cara bayar nih taksi yang pastinya super duper mahal. Pas sampe di tekape, berapakah argonya???? 30rb won atau sekitaran 300ribuan. Rada shock juga. Bukan shock karena mahal, shock karena mikir, murah juga yah, 2 jam di taksi jalanan lancar cuman segitu…hehehehe…tapi rada menyesalkan juga, tadi taksi ada yang mau 25rb won kenapa ditolak??? Jadi inget, dulu ada temen pernah bilang, kalau belakangan itu namanya menyesal, tapi kalau diawal itu namanya pendaftaran. Hihihiii.

Sekian cerita saia tentang Korsel. Banyak ceritanya sih sebenernya, tapi yah segini aja deh, semoga bisa jadi referensi.