Tokyo, Jepang

Selamat sianggggg…..Kali ini saia akan cerita tentang ibu kota Jepang, yakni Tokyo. Saia naik Peach Air dari Osaka ke Tokyo. Peach Air termasuk kategori budget airlines dan nanti setibanya di Narita, akan muncul di terminal 2. Kami berempat naik Peach Air sekitar jam 2an siang dengan tiket 700rban. Ada satu temen yang belakangan booking dapatnya 900rban. Jauh-jauh hari pesan sebenernya bisa lebih murah lagi. Pernah dapat 600rban tapi ga diambil. Kami dari tempat penginapan di Osaka sekitar jam 11an siang dan gak kena charge sih untungnya. Waktu Check-in di Jepang lumayan lama sekitar jam 5 sore sedangkan waktu Check-out nya itu jam 11 siang, seperti tidak adil kan yah…hahahaha.

Kami tiba di Kansai Airport, Osaka sekitar jam 12an belum jam 1 siang ya kalau gak salah. Masih sepi banget, baik di tempat boarding maupun dalam boarding. Bandara Kansai kecil tapi lumayan bagus loh. Di tempat tunggu ada komputer-komputer yang bisa dipakai dengan kena charge per jam sekitar 100an yen. Di dalam ruang tunggu juga ada semacam mini market, jadi bisa sekalian liat-liat makanan dan benda-benda lucu yang dijual di sana. Saia sendiri beli sandwich isi telur dan rasanya lumayan enak juga, tapi kurang banyak…hahahaha…

Pesawat Peach Air sama seperti budget airlines lainnya, tapi kok menurut saia agak sedikit awut-awutan yak…hehehehe..sampai ada temen yang komplain dengan keadaan pesawat yang agak gak terawat gitu. Kantong tempat majalah, ada yang robek bahkan sekali tarik udah tinggal rangka aja deh tuh kantong. Untungnya perjalanannya hanya sekitar 1 jam-an jadinya ya biasa aja sih. Menurut temen saia yang duduk deket jendela, pesawatnya sempat berhenti beberapa menit. Saia sih gak tau ya, apa bisa pesawat berhenti, tapi menurut temen saia begitu, berhenti di udara.

Sesampainya di Tokyo, kami segera menuju Tokyo Station untuk melanjutkan ke tempat penginapan di daerah Nihombashi. Udara dingin ditambah gak tau jalan alias nyasar menyebabkan kami lama menemukan tempat penginapan itu. Setelah berjalan kesana kemari, nanya sana sini, akhirnya kami ketemu sama orang yang baik banget nganterin ke tempat penginapan itu berada. Baik banget deh orang itu, orang Jepang memang sangat helpful, pokoke gak akan hilang deh disini. Ini salah satu yang bikin saia jadi sangat terkagum-kagum dengan orang Jepang.

Di Nihombashi kami nginep di suatu hostel yang namanya saia juga lupa, maapkeuunn yaaakkk….satu kamar berempat dan tempatnya asik. Ada laundry service alias mesin cuci dan dry cleaningnya juga. hitungannya per setengah jam ya klo ga salah sekitar 300 yen, klo ngeringin pakaian, 100 yen dan itu bentar banget deh, hanya sekitar 10 menit, jadinya harus berkali-kali ngeringin supaya benar-benar kering.

Hari berikutnya, kami menginap di First Cabin di daerah Kyobashi. First Cabin ini sangat rekomen banget karena didesign ekslusif kayak First Class nya pesawat gitu. Bangunannya juga keren kayak hotel, ada laundry service juga. Untuk laundry service, 2 jam dan tergantung berapa kilo. Kalau 5kg itu 500 yen udah all in ya termasuk pengeringnya juga dan bener-bener kering deh. Intinya TOP Markotop. Fasilitasnya juga keren, ada ruang untuk gaya-gaya kayak di salon, trus kalau makan harus di lantai 2. Untuk Female Cabin ada di lantai 9 ya.

Di Tokyo, saia juga ketemu sama temen SMP-SMA yang tinggal sekitar 1 jam-an dari Tokyo. Ketemunya di Shibuya dan ngobrol-ngobrol sambil jalan-jalan menyusuri tempat-tempat. Saia fotoan dulu di depan patung Hachiko.

hachiko
Bergaya di Patung Hachiko

Saia sampai di Shibuya ini sekitar jam 9 pagi. Banyak yang ngantri buat fotoan, tapi ga sebanyak siang. Siangnya, pengunjung membludak banget, untung deh udah fotoan di sana paginya.

Temen-temen yang lainnya belanja-belanji selagi saia nungguin temen SMP-SMA. Setalah ketemu, jalan-jalan ke supermarket deket patung Hachiko dan juga pergi ke Don Quijote, semacam pasar swalayan yang super ramai dan murah meriah. O iya, kalau belanja minimum 5000 yen dapat TAX FREE yaaa.

Dari Shibuya, kami melanjutkan perjalanan ke Museum Doraemon yang akan dibahas nanti. Setelah dari Museum Doraemon, kami balik lagi ke Shibuya karena temen-temen ada yang masih mau belanja lagi. Disini banyak banget merk-merk terkenal tapi made in Indonesia loh.

Area lain yang kami jalani adalah Shinjuku. Ini area super duper ramai. Bahkan sampai pernah kehilangan jejak satu sama yang lain gara-gara sibuk ber-hape-hape ria. O iya, saia pakai wifi dari Indonesia ya namanya Passpod. Biayanya 60 ribu/hari dan bisa dipakai sampai 5 devices, jadi bisa patungan sa teman yang lain. Passpod ini sangat amat useful banget dan besok-besok saia mau pakai lagi. Bisa pesen passpod  di http://www.passpod.id 

 

Ramai banget kan yah Shinjuku, banyak banget orang-orang pada ngumpul untuk liat semacam K-Pop gitu. Banyak juga truk-truk yang pakai gambar-gambar kartun gitu, pokoke lucu banget deh. Kapan-kapan pengen balik lagi deh nih ke Tokyo…hehehehe.

Advertisement