Southeast Trip

Selamat pagiiii….tiba-tiba keingetan belum nulis blog ini di bulan ini….hehehehe…maklumlah butiran debu sedang mencari berlian :p kali ini saia mau cerita tentang pengalaman berpetualang di Asia Tenggara. Ini adalah re-post dari blog saia yang dulu yang tentu saja masih ada sampai sekarang. Mudah-mudahan berguna bagi siapa saja yang berniat berpetualang di Asia Tenggara. Ada editan kalimat supaya bisa dibaca dengan lebih ‘proper’ haha.

Saia mau cerita tentang perjalanan 11 hari yang dinamakan ‘Southeast Trip’. Tepatnya tanggal 11-22 Juli 2015. Saia akan mencoba menceritakannya disini secara keseluruhan, meski gak detail juga.

11 Juli 2015

Hari ini kebetulan hari sabat dan kami bertujuh gereja dulu. Karena banyak dari kami yang pergi (kami semua gerombolan dari satu gereja yang sama) dan kemungkinan acara PA (Youth Program) bakal sepi, akhirnya acara PA dimajuin ke jam setengah tiga klo gak salah yaaa…abis acara PA siap-siap dan biasaaaaaaaaaaa….pasti heboh bin hebring. Klo saia bareng sama tiga lainnya dianter sama orang tua dari salah satu yang ikut trip. Tiba di bandara, makan duyuu lesehan di lantai bandara yang kyaknya lumayan dapat dijadikan tempat makan. Siap-siap nih terbang ke KL untuk selanjutnya ke HCMC alias Ho Chi Minh City.

12 Juli 2015

Hari ini, tepatnya sih udah tengah malam gitu, kami bertujuh sampai dengan selamat di KL. Nyari-nyari tempat yang comfort buat tidur sejenak sambil menunggu penerbangan pagi menuju HCMC. Tempatnya……lumayanlah….daripada di kursi kan…ada yang kelaperan juga, jadi ada yang makan di bandara, ada yang baca buku, ada yang udah tidur dan lainnya. Pas jam enam pagi, siap-siap menuju ke gate check-in buat naro bagasi yang dikiiiiiittttt lagi nyampe, pastinya telat (untungnya nggak!). Padahal nginep di bandara. Klo sampe beneran telat, bisa nyesek seumur2 dehhh….

Penerbangan lancar-lancar aja sampai tiba di HCMC dengan selamat dan tidak kekurangan sesuatu apapun. Di hari ini, mungkin karena masih tired dan paanaaasss…gak banyak tempat di explore. Saia dan Mey (salah satu yang ikut trip) nyewa motor jalan-jalan keliling HCMC nyari tempat-nyari yang akan kami kunjungi. Siyalnya lagiiiii…ditepu sama tuh orang yang nyewain, katanya bensinnya penuh, tau-tau di jalan tuh motor mogok, mana gak ada pom bensin yang deket lagi. Untungnya, ada penjaga parkir mini market yang ngasih tau dimana ada pom bensin. Saia dan Mey nuntun itu motor sampai dapat pom bensin. Siyalnya lagi, ternyata tuh motor susah dibuka bangkunya alias tempat pengisian bahan bakar. Sampai minta tolong orang yang lewat, gak bisa juga. Sebelumnya udah diajarin sama si penjaga parkir minimarket cara bukanya, tapi entah mengapa kok itu kunci gak mau buka bangku motor yang ada tempat pengisian bahan bakarnya. Sampai akhirnya, tibalah seorang bapak yang berhasil membukanya. Kami bingung, mau isi berapa. Saia kasih uang duaribuan, dia gak mau, trus berapa lagi gitu…sepuluh ribu atau lima ribu (lupa!!! :D) gak mau juga, terakhir pas kasih duapuluh ribu baru mau (ini mata uangnya Dong yaaa). Akhirnya tuh motor bisa nyala juga dan balik ke tempat penyewaan motor. Sebelumnya sih ke tempat puppet show dulu, foto-foto di sana dan Mey membeli kenang-kenangan di sana. Yaaah, siapa tau kan besok gak sempet ke sana, jadi minimal ada kenang-kenangannya lah…

13 Juli 2015

Di hari ini, kami ikut tour Chao Dai Temple dan Cu Chi Tunnel. Saia sih sebenernya udah pernah nih ke Cu Chi Tunnel, tapi temen-temen yang lainnya pada beloman. Pertama sih ke Chao Dai Temple dulu, disitu Temple penggabungan 3 agama. Waktu upacara, saia dan temen-temen foto-foto. Gak boleh pakai alas kaki. Terdapat orang-orang berjubah putih, biru, merah dan kuning. Masing-masing memiliki artinya sendiri yang melambangkan simbol agama. Setelah selesai dari sini, makan siang di resto dengan menu nasi goreng. Saia sih gak gitu antusias banget sama makanannya. Lebih enak disinilah, di Indonesia tercinta…hahahaha

Setelah maksi, perjalanan lanjut ke Cu Chi Tunnel. Masih seru seperti pertama kali dulu datang ke sini. Setelah itu balik ke bis dan bilang ke guidenya klo kami mau ke puppet show. Ngebutlah itu drivernya sehingga bisa sampai jam setengah enam or jam lima-an gitu dehh, shownya akan mulai jam setengah tujuh. Untunglaaaahhhhh, sempet. Sebelumnya, mesen tiket puppet show ini di tour and travel dan ternyata udah full booked. Klo beli langsung, masih ada kok. Intinya, ga usah pake tour lah klo mau beli tiket show, langsung aja beli di tekape, lebih terjamin keberadaannya dan banyak kok yang masih kosong kursi-kursinya. Hari sudah malam waktu kami masih terus berjalan-jalan. Menikmati malam terakhir di HCMC sebelum keesokan harinya tiba di Phnom Penh. Jalan-jalan ke Katedral tapi udah kemalaman sehingga diusir sama penjaganya…hahahah….makan durian di pinggir jalan sambil duduk-duduk, liat truk yang nyiram-nyiram tanaman dan kami berlari-lari supaya itu truk gak menyiram kami…hahahaha….

14 Juli 2015

Perjalanan panjang dari HCMC ke Phnom Penh, Cambodia. Berangkat jam 7 pagi sampai sekitar jam setengah dua siang. Lumayan banget kan itu perjalanan. Sampai di terminal bis udah dijemput tuk-tuk. Ke hotel dan keluar lagi cari makanan. Nemu restoran Indonesia dan fotoan sama pemiliknya. Kami makan udah kayak orang kemaruk banget, kayak udah setahun gak makan. Kami juga mesen buat makan malam dan sarapan pagi keesokan harinya. Kami juga dikasih diskon sama yang empunya restoran. Asheeeekkk…makan nasi sampai nambah, ada sop buntut, soto ayam, makanan khas yang dari ikan (lupa namanya), kangkung, taoge,dll. Total semuanya plus buat makan malam dan sarapan USD60. Murah meriaahhh buat bertujuh dengan porsi yang sangat amat membludakkkkkk….

Naik tuk-tuk jalan-jalan ke Grand Palace (USD6,5/person), ke Market apaaaa gitu, trus ke museum (disini gak masuk, bayarnya USD3/person), terakhir ke Killing Field yang jauh juga dengan biaya masuk USD6/person, sekaligus kasih tip USD2 buat guidenya. Sebenernya itu tempat udah tutup waktu kami tiba. Tapi, kami masuk juga dan ditunjukkin tempat-tempat yang menggambarkan hal-hal yang mengerikan pernah terjadi di masa lalu. Hari sudah menjelang malam waktu kami pulang. Di luar, banyak anak-anak kecil meminta-minta. O iya, di Cambodia ini mata uangnya itu sebenarnya Riel, tapi kalau beli apapun, belinya pakai USD, kembaliannya klo kurang dari USD1 pakai Riel. Keren kan nih Negara….heehheee…waktu itu 1 USD = 4000 Riel.

15 Juli 2015

Berangkat dari Phnom Penh ke Siem Reap jam 7.30 pagi dan sampai di Siem Reap sekitar jam setengah 1-an. Awalnya terjadi insiden antar tuktuk. Si driver tuktuk yang di PP (Phnom Penh) itu menghubungi saudaranya buat jemput kami, padahal kami udah dijemput pihak hotel. Kasian juga sih. Kami menuju hotel, santai-santai, belanja-belanja dan makan-makan. Seru juga sih di SR (Siem Reap) ini. Kebetulah tempat menginap kami itu sebelahnya sekolah. Saia memandang dari arah jendela anak-anak itu main-main di halaman sekolah yang lumayan luas walaupun hujan turun. Kyaknya mereka pulang jam 5 sore deh. Anehnya lagi, selama berjam-jam ada di luar kelas, kayak main-main terus gitu…hahahaha….pas udah sore gitu, ada anak-anak yang berbaris sambil menyanyi dan ada orang yang ngomong di depan, sepertinya sih gurunya. Disini pakai setir kiri. Tapi, di sekolah itu saia pernah lihat orang bawa mobil setir kanan. Hahhahaa….

16 Juli 2015

Pagi-pagi bangun lihat sunrise di Angkor Wat yang sayangnya si sunrise ini udah ditunggu banyak orang gak muncul-muncul juga. Seru sih ngeliat banyak candi-candi di Angkor Wat ini sampai siang. Itu juga gak semua, karena banyak bangetttt. Kami cuman ikut small tour. Small tour aja udah gempor apalagi semuanya…malayyyy beuutt….sewa tuktuk USD18 dan uang masuk Angkor Wat USD20. Jalan2 lagi, belanja-belanja lagi di toko yang sama sampe fotoan sama si empunya toko dan lainnya. Siap-siap untuk perjalanan selanjutnya ke Pattaya, Thailand via Poipet Border.

17 Juli 2015

Berangkat pagi ke Pattaya. Awalnya beli tiket ke Bangkok USD15,5. Menurut sumber yang terpercaya, tidak ada yang langsung ke Pattaya, tau-tau tiket yang kami beli itu bisa langsung ke Pattaya,,,,hahhaaa…setelah 3 jam perjalanan, sampailah kami di border dan ternyata ada yang bisa langsung ke Pattaya meski harus bayar lagi sebesar 300 Baht/person plus 100 Baht/person untuk private van. Awalnya, udah mau dikibulin nih sama si empunya van, dia mau masukin orang lain, kami protes donk,,,katanya kan privat, masa mau digabung sama yang lain. Akhirnya sih gak jadi, tapi ada satu orang lain yang ikut di depan, turunnya ga jauh. Setelah dia turun, jadilah private van. Karena malam sabat, jadinya jalan-jalan di pantai aja.

18 Juli 2015

Hari ini adalah hari sabat. Bangun pagi-pagi ke gereja. Sebelumnya udah nanya sama orang hotel yang ternyata orang advent juga, tapi gak pernah gereja. Dia orang Philippines. Pagi-pagi dengan semangat kami jalan dan ketemu semacam angkot kali yak, tapi tulisannya taksi. Mirip jeepney lah di Manila. Dia suruh bayar 300 Baht, kami tawar jadi 150 Baht. Siyalnya, drivernya ntu gak bisa bahasa Inggris, jadilah salah tujuan terus dan setelah perjalanan panjang yang sangat amat gak jelas, sampailah kami di Pattaya Seventh-day Adventist Church yang ternyataaaaaaaa dekeeettt banget dari hotel kami. Fiuuuhhh, bayar ntu jeepney 1000 Baht!!! Trus, karena brosurnya dia jatuh (sebelumnya dia promo tentang wisata gitu melalui sebuah brosur yang dilaminating) maka kami harus bayar 300 Baht lagi!!! What a Wonderful dayyyyy!!!!!!!!!!! Perjalanan panjang 2,5 jam mencari gereja advent yang ternyata dekeeettt banget…..

Orang gerejanya ramah-ramah dan kasian ngeliat kita tuh semacam ditipu sama si driver jeepney. Tapi, yah apa boleh buat….sudah terjadi kaan…gerejanya kecil, sebelah kiri dari pintu masuk terdapat deretan bangku sebanyak 7 baris yang masing-masing bangku untuk dua orang. Sedangkan sebelah kanan terdapat 10 baris bangku yang masing-masing bangku bisa memuat 3 orang. Bisa dibayangin kan gerejanya. Tempat potlucknya lumayan dan makanannya juga lumayan banget. Nasinya enakkkk, mau nambah tapi gak pede….hihiihihii….o iya, kami disuruh lagu special disitu. Trus, bikin acara PA juga dan mereka tuh bener-bener seneeengggg banget waktu kami disitu, apalagi pianis handal kami bener-bener handal….

Di gereja ini banyak sekali orang dari berbagai etnis. Ada yang bule rapiiiiii pake jas, ada bule yang amazed banget kita disitu bersama istri Thai nya, trus ada juga bule yang bertato, pake kaos dan celana kayak mau macul di sawah….o iya, disini alas kaki dilepas yaa, tapi si bule-bule ini pada gak lepas alas kaki, mungkin udah biasa ya kyak di Indonesia. Kebanyakan disini orang-orang dari Filipina, keliatan dari bahasa dan facenya. Intinya, kami merasa seneeennggg banget dan mereka baiiikkkkkkkkkk banget. Kapan-kapan mau deh gereja di situ lagi. Saia sebelum ke sini, jauh-jauh hari nyari-nyari alamat gereja di Pattaya dan gak pernah nemu. Selalu yang muncul gereja advent besar di Bangkok. Untunglah setelah nyasar sana sini bahkan sempat memutuskan untuk balik ke hotel, nih gereja ketemu juga.

Malam minggu di Pattaya, dijemput sama mobil jemputan untuk nonton Tiffanny’s Show. Gak nyangka aja semua yang performance itu cwo!! Asli, cewe bangeeetttt….tapi, tetep sih aura cwonya gak bisa dihilangain. Dimana-dimana yang namanya asli itu ya tetep asli kan yaaa…o iya, salah satu temen dapat kenalan yang lagi ambil Phd di India. Wow, di ceng-in lah ini temen….hahahahaa

19 Juli 2015

Siap-siap berangkat menuju Bangkok. Setelah perjalanan kurang lebih 2 jam, sampailah kami di Bangkok dan kami siyal lagi, ternyata bookingan hotel kami gak ter-booked di hotel itu. Setelah wara wiri, ngemeng sana sini sama si orang hotel, kami dicariin hotel lain dan ternyataaaa bagus dan lebih murah!!! Hahahhaha….di Bangkok kami jalan-jalan, belanja-belanja…ketemuan sama orang gereja yang lagi holiday di Bangkok. Awalnya sih mau diajakin makan siang, tapi dikarenakan ada miskomunikasi, kami akhirnya ditraktir makan malam. Dikasih oleh-oleh lagi. Sayangnya, 3 orang lainnya, oleh-olehnya terbuang or entah ada dimana…untung punya saia disimpen sendiri….hihihiihhii….

20 Juli 2015

Pagi-pagi benar siap-siap ke bandara menuju Myanmar. Karena mungkin masih terlalu pagi dan kami terlalu heboh, ada seorang bule yang maraaaahhhh!! Wkwkkwkwkwkk….yahhh itulah hidup. Kami naik penerbangan pagi ke Yangon, Myanmar dan sampai udah siang. Dijemput sama taksi yang udah dipesan oleh pihak hotel tempat kami menginap. Disini, cwo-cwo pada pake sarung yang disebut longji dan cwe2nya pada pake bedak dingin. Lucu juga klo diliat-liat. Perjalanan dari bandara ke hotel lumayan juga, jadi bisa tidur dehh di taksi….kebetulan panas banget dan pas sampe penginapan langsung pada tepar. Rencana mau keluar jam 12 siang, malah keterusan sampe jam setengah tiga sore…hahahaha….o iya, waktu di Myanmar lebih lambat setengah jam dibanding Jakarta.

Setelah beberes, kami semua makan di restoran halal Malaysia Kitchen yang pas banget di depan hotel. Kami bawa ikan teri yang kami bawa. Abis makan, naik taksi jalan2. Taksi disini muraaaahhhhh, jadi rekomen banget deh kemana-mana naik taksi. Jalan-jalan di pagoda, foto-foto di bangunan khas bergaya Inggris, taman kota, dll. Dinnernya di Sky Bistro, klo disini tuh kayak restoran bintang lima lah, yang kereeenn banget, tapi disini muraaahhhh. Handphone aja muraaahh, bisa beda sampe tiga juta dibanding Jakarta. Klo menurut saia, Jakarta tetep lebih keren sih, tapi disini aura bedanya kerasa banget, kayak jaman-jaman dulu gitu…hehheehe…orang hotelnya ramah, bahasa Inggrisnya bagus.

21 Juli 2015

Pagi2 banget udah siap-siap untuk penerbangan ke KL. Naik taksi ke bandara dan sampai di KL jam 1 siang waktu KL. Waktu di KL lebih cepat 1 jam dibanding Jakarta. Hari ini, makan di bandara, trus jalan-jalan sampai malam ke Petronas. Naik bis gratis, dll. Serulah pokoke….

22 Juli 2015

Hari ini sebenernya mau ke Genting, tapi setelah mikir penerbangan sore yang kayaknya mepet banget waktunya, maka kami ke Batu Caves. Seru juga di sana, foto-foto, makan semacam pop mie, minum air kelapa dan jalan-jalan sekitaran situ. Masuk ke Gua Ramayana 5 Ringgit. Saia naik ke atas yang tangganya banyak, klo gak salah 272 tangga deh…hehehehe….dari sini langsung balik ke hotel dan angkat koper yang untungnya udah diberesin sebelumnya. Tiba di bandara, check-in dan nunggu di boarding gate. Pulangnya naik Garuda, jadi dapat makanan di pesawat sampe saia kenyaaanggg banget karena jenis makanannya lumayan banyak. Sekitaran jam setengah sembilan sampailah kami bertujuh di tanah air tercinta….loph u Jakartaaaaaaaaaa…..

Saatnya berpisah dengan teman-teman….thanks buat 11 hari kebersamaan dengan penuh canda tawa, kerusuhan, kebersamaan, kekeluargaan dan segalanyaaaa….see u next trip….

Author: lihatlah lebih dekat

Hobi menulis, traveling dan membaca buku. Memiliki cita-cita melihat berbagai bagian dunia dengan lebih dekat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s