Top Selfie

Ini adalah bagian terakhir dari cerita perjalanan saia ke Jogja. Tempat ini bernama Top Selfie. Sebenernya ini gak ada dalam itinerary tour yang disediakan, tapi karena masih punya banyak waktu, jadinya diajakin kesini setelah dari Borobudur. Apalagi waktu lihat foto-foto driver yang ngajak kesini, bagus-bagus banget. Kata si driver, tiket masuknya murah, sekitar 2500 rupiah saja. Akhirnya, saia tertariklah kesini. O iya, disini juga ada hutan pinus. Tadinya saia mikir, ini apa di hutan pinus Mangunan, trus kata si driver sih bukan.

27878438_707419542979844_7276309790727340032_n
Abaikan saja model yang ada didalam foto, saia juga gak kenal mereka siapa

Ekspektasi saia terhadap tempat yang bernama Top Selfie ini sepertinya ketinggian deh. Tiket masuknya 10rb rupiah dan super duper banyak orang. Selain itu, untuk selfie disini diharuskan membayar 5rb/arena/orang, asli males banget. Awalnya semangat, pas tiba disini harus bayar, dimana-mana bayar, segalanya bayar…capcayyyy dehhh…

27881021_1521972591189915_2378767525220450304_n
gegayaan yang gratisan aja
27581657_156845421687003_2593393324538724352_n
kirain ini gratis, tau-tau harus bayar sukarela…hadehhhhh….
27581933_204695833609732_6244595806561632256_n
ternyata ini pun harus bayar sukarela

Intinya sih, saia agak kurang enjoy yah ke tempat ini dan kurang merekomendasikan kepada khalayak ramai. Tapi, buat yang suka selfie dan mau bayar di setiap ajang foto sih, silakan aja yaaa…Saia sih tau ya, kan mereka yang buat-buat kyak gini cari makan juga, tapi menurut saia 5rb/orang/arena sih kelewatan yah. Kalau ada ibu, bapak, anak 2 mau fotoan di tempat yang sama masa harus bayar 20rb sih?? spot-spotnya banyak, lalu berapa duit yang harus dikeluarkan?? gak worth it sih menurut saia yah, mending ke museum De mata deh klo kyak gini sih. Sekali bayar, bisa puas-puasin fotoan di semua spot.

Sekali lagi, ini pendapat/pandangan saia pribadi.

 

 

 

 

House of Raminten

Selamat siang….di hari Jumat yang indah ini saia akan kembali cerita tentang bagian perjalanan ke Jogja kemarin. Kali ini saia akan cerita tentang House of Raminten yang fenomenal itu.

27893642_146659102668253_2416846305834827776_n
Berpose di depan House of Raminten

Saia ke tempat ini pada malam minggu dan rameeeeeeeee pake bangettttttttt….Harus daftar dulu dan ngantri kurang lebih 1 jam….jleb banget kan. Nuansanya khas banget kayak keraton-keraton Jawa gitu, tadinya sih niatan foto-foto di banyak spot, apa daya karena ngantri super lama jadi agak kurang semangat gitu.

27892053_2021064394831526_1067769976917590016_n
salah satu menu di buku menu

Saia fotoin semua menu dan saia upload di instagram saia, jadi bisa ceki-ceki ke insta aja yah. Disini makanan yang paling fenomenal namanya Ayam Koteka, nih dia penampakannya :

27891323_1182416961893380_1587845217443119104_n
Ayam Koteka

Ayam koteka ini adalah ayam yang diselubungi dengan telur juga dan mungkin ada campuran lainnya ya dan dimasukkan ke dalam bambu. Soal rasa? kalau saia sih bilang, biasa aja. Saia pernah baca blog orang yang review makanan ini dan dia bilang enak banget. Yah, namanya selera kan beda-beda yah.

27892710_1595296177217780_2096670349482524672_n
Sate Ayam

Saia waktu kesana mesen sate ayam, ayam koteka, ayam kremes, tempe kremes, cah kangkung, wedang apa yah,,,bukan wedang jahe (sambil ngeliat ke insta)….o iyaaa…wedang sereh, trus ada es dawet jumbo.

27880303_168717980425358_1839388528413245440_n
Wedang Sereh

Wedang serehnya panas, jadi harus nunggu beberapa waktu dulu supaya gak panas-panas banget.

27879284_418195861970379_5849794011757281280_n
Es Dawet Jumbo

Ini es dawet jumbo bener-bener jumbo loh. Bisa minum rame-rame gitu. Saia sampai bikin insta story dan rekamannya supaya para permirsa bisa ngeliat betapa jumbonya ukuran dawet ini.

28152489_148340232521531_4928569809332862976_n
Buku menu House of Raminten

Kalau dilihat-lihat di buku menunya, bisa reservasi juga loh. O iya, disini buka 24 jam. kalau saia denger-denger dari informasi yang ada, House of Raminten ini ada di 2 tempat, kalau saia kemarin berkunjung di daerah Kota Baru.

Overall, makan disini sih menurut saia biasa aja. Suasananya mungkin ya yang bikin orang jadi kesengsem kesini. Dikarenakan saia sudah pernah kesini, saia belum ada niatan untuk balik lagi ke tempat ini, mungkin akan cari tempat lain yang perlu untuk dijajaki.

Sekian cerita saia mengenai House of Raminten yang fenomenal itu. Untuk yang belum pernah kesini, gak ada salahnya sih nyoba, tapi ya harus banyak-banyak sabar gitu yah. Kita juga kalau udah dapat tempat ya musti tahu diri juga, karena masih banyak yang ngantri, kasian kan.