Autumn 2016 – Day 2 : Amsterdam-Frankfurt

Selamat pagi menjelang siang. Berikut adalah lanjutan perjalanan saia ke Eropa tahun 2016. Disini banyak yang saia edit (bahasa-bahasa alay, bahasa yang disingkat), kalimat-kalimat yang gak perlu untuk masa sekarang (wkwk) dan juga ada post note ya yang gak dituliskan di blog sebelumnya. Jadi, intinya sih di blog ini saia akan ceritakan selengkap-lengkapnya. Dulu waktu nulis di blog yang lama, karena waktu terbatas (maksudnya dulu bergantung pada public wifi) jadinya kurang maksimal nulisnya. Nulisnya juga di hp, jadinya kan terbatas yaa.. ok deh, selamat membaca yaa…

Holaaaaa….ketemu lagi nihhh…sekarang sebenernya sih udah hari ke 3 yah….perjalanan dari Hongkong ke Amsterdam kurang lebih 11 jam 30 menit. Perjalanan terpanjang yang pernah saia lalui. Mana gak bisa tidur karena gak dapat posisi yang enak. Perjalanan sepanjang 9 jam pertama bener-bener penuh kasak kusuk. 2 Jam sebelum sampai Amsterdam, lumayan nyaman karena ternyata kursinya bisa dikebelakangin. Huhuhuhu….coba dari pertama tau, jadinya kan ga senewen sendiri. Pas waktu  makan terakhir di pesawat, saia liat ada yoghurt pineapple, sebenernya udah tau, bakal sakit perut tapi mubazir kan ya, jadi saia makan juga yang berakibat diare parah di negeri orang. Bener dahhhh besok-besok biar aja mubazir daripada diare tingkat tinggi. Udah tau gak bisa makan yoghurt, masih bandel aja…hihihhi

Jalan-jalan sebentar ke kota Amsterdam karena akan segera berangkat ke Frankfurt sore harinya. Ambil tour hop on hop off lengkap bis and canal cruise nya. Saia gak begitu menikmati banget karena diare yang melanda. O iya, rutenya dari Schiphol ke Centraal (semacam stasiun pusat di Amsterdam) ya. Pulangnya dari Centraal balik ke Schiphol untuk lanjut ke Utrecht dan akhirnya ke Frankfurt. Waktu mau naik train  dari Schiphol ke Utrecht itu, kami kecepetan datangnya, jadinya harus nunggu 3 jam….huaaaaaaaa….mana dingin lagi dan kalau waktu Indonesia udah saatnya time to sleeeeeppppppppp……

Di train menuju Frankfurt, ketemu sama orang Indonesia yang lagi sekolah spesialis kedokteran di Jerman. Dia membantu kami waktu kami berempat lagi geret-geret koper di train. Dia bilang, dia ngeh kita orang Indonesia karena kyaknya kita berisik banget ngomong pake bahasa Indonesia sambil jalan geret-geret koper. Baik orangnya, bahkan nawarin nemenin jalan-jalan kalau kami pada mau ke Bremen. Sayangnya, gak ada plan ke Bremen, maybe next time. Orangnya banyak ngasih petunjuk tentang keadaan di Uni Eropa. Lumayanlah buat nambah-nambah pengetahuan. Kereta lumayan sepi. Karena kami gak ada nomor seat, jadi bisa duduk dimana saja, tapi kalo ada yang datang mengklaim tempat duduknya, ya pindah ke tempat lain….hahahaaa….

Sampai di Frankfurt sekitar jam 22.30 waktu Frankfurt alias 03.30 WIB. Asli ngantuk banget. Jetlag. Hotelnya deket sebenernya dari tempat pemberhentian train-nya, tapi karena gak tau daerah sana, jadinya muter-muter dulu  kesana kemari…hahhaaa…dan nginep di hotel Excelsior karena deket sama meeting point besok ke Praha. Kalau di Jakarta udah waktunya bangun, karena ini di Frankfurt, time to sleep. Waktu di Frankfurt, Jerman sama kyak di Amsterdam, yakni 5 jam lebih lambat dari Jakarta. Hotel Excelsior ini enak banget loh, udah harganya gak terlalu mahal, kalau gak salah sih 2 jutaan ya buat berempat semalem. Breakfastnya banyak variasinya juga seluruh isi minibarnya boleh dibawa loh dan gak kena charge. Minibarnya isinya banyak lagi, dari wine, orange juice dan jenis makanan minuman lainnya. Pokoknya 1 kulkas kecil full isinya. Saia bawa orange juice yang dibotol kaca, rada berat botolnya. Tetep dibawa-bawa terus kalau gak salah sampai Austria, setelah itu, dibuang karena berat…hahaa…Temen saia bawa wine, katanya mau dibawa ke Indonesia, tapi sampai Prancis atau Italy (lupa) ditinggal karena botolnya berat. Pokoknya kalau mau ke Frankfurt, coba deh hotel Excelsior, asik banget.  Ada welcome chocolate lagi. Bukan endorsement yaa, tapi pengalaman pribadi aja.

Post note : Kalau diingat-ingat, nyesel juga ya gak minta no hp si dokter itu, padahal kyaknya si dokter itu baik banget dan menurut saia sih dia udah kasih sinyal-sinyal untuk kami supaya minta no hp nya dia, sampai di bilang “saia udah mau turun loh” beberapa kali setiap kali stasiun yang dia mau tuju sudah semakin dekat dan berkali-kali nawarin untuk ngajakin jalan-jalan kalau kita ke Bremen, trus dia juga pas udah mau turun, tampangnya kayak “kok ga ada yang nanya no hpnya, kan dia mau ajak jalan-jalan dan ini orang semua bilang iya iya iya”. Saia waktu itu sebenernya kepikiran mau minta no hpnya, tapi saia bener-bener diare parah waktu itu, jadi udah gak konsen aja. Bahkan waktu ada salah satu temen nanya, ada gak orang Indonesia disana yang cakep (dia nanya-nanya jodoh), si dokter bilang : ohh banyakkk kok orang Indonesia di Jerman, nanti bisa dikenalin….

Pas si dokter turun (mukanya bener-bener seperti ga tega ninggalin kami), temen-temen yang lain baru pada ngeh, kok gak minta no hpnya….huaaaaaaaaa…capcayy dehh…Sampai ada temen yang lihat-lihat ke belakang lagi dan lihat keluar, siapa tau si dokter masih ada, tapi si dokter udah menghilang. Sampai sekarang, saia nyesel tuh, kan lumayan ya nambah pertemanan. Suka berandai-andai, seandainya waktu itu saia gak diare parah, pastinya saia akan heboh cerita tentang banyak hal dan juga minta no hpnya, kali aja kan dapat kenalan temen-temen orang Indonesia yang kuliah di Jerman dan bisa jadi inspirasi untuk next destination. Waktu tiba di Indonesia, sempet nyari-nyari info mengenai dokter itu. Kan dokter itu sempat cerita dulu waktu kerja di Jakarta kerja di Rumah Sakit X trus dia lulusan dari Fakultas Kedokteran Universitas X. Jadinya, karena penasaran saia googling namanya beserta nama Rumah Sakit tempat dia kerja dan kampusnya. Sempet ketemu sih infonya, tapi sekarang kalau dicari udah gak ketemu lagi infonya.

Buat saia, Bremen itu bukanlah nama asing. Waktu saia kelas 6 SD, saia belajar tentang adanya industri tembakau Indonesia yang dikirim ke Bremen, Jerman. Trus, waktu saia melanglang buana ke Jember tahun 2004, saia mengunjungi beberapa tempat bersama temen-temen di Jember dan sampailah kami di pabrik di kota Jember yang namanya saia juga lupa ya. Disitu dijelaskan bahwa pabrik itu memproduksi tembakau untuk dieskpor ke Bremen. Seketika saia langsung inget pelajaran kelas 6 SD. Dan 12 tahun kemudian, dibelahan bumi lain, saia kembali ketemu orang yang tinggalnya di Bremen. Tuhan bener-bener merealisasikan sesuatu yang gak asing buat saia. Makanya, waktu dokter itu ngomong Bremen, saia antusias banget mau cerita-cerita tentang Bremen dan tembakau di Jember, tapi ya, berhubung diare parah, saia gak minat ngomong banyak-banyak saat itu.

Oiya, kenapa saia buat post note panjang lebar mengenai pertemuan dengan dokter Indonesia di train menuju Frankfurt? Karena saia waktu nonton film Aura Kasih “Arini, masih ada kereta yang lewat” kan syutingnya di train Jerman yaa, tiba-tiba jadi keingetan pertemuan dengan dokter ini dan nyesel banget deh kenapa waktu itu kok seolah-olah kami tuh gak menghargai kebaikan dia. Kali aja kan besok-besok ada rezeki atau grand prize ke Bremen (mimpi :p). Mungkin, sekarang dokter itu udah balik ke Indonesia dan mudah-mudahan gak baca blog saia ini sih….wkwkwk