Autumn 2016 – Day 12 : Florence – Pisa – Genoa

Hari ini perjalanan menuju Firenze alias Florence. Kotanya indah. Banyak bangunan-bangunan artistik di sini. Makan siang ala Florence dimana menunya itu spaghetti, pizza, ribs dan tiramisu. Ada wine juga…tapi saia nda minum wine.

Sebelumnya ke tempat pembuatan barang-barang kulit. Bagus-bagus loh dan tax free. Waahhh….tapi untuk kantong rupiah kyak saia tetep aja jatohnya mahal. Cerita lengkap mengenai Florence ada di Kota Sejuta Pasta dan Original Leather, Florence, Italy

Dari Florence langsung ke Pisa dan perjalanan sekitar 1 jam. Dulu mikirnya Pisa ini adalah nama menara aja, tau-tau Pisa nama kota juga, nama kotanya ya Pisa…hehe…Foto-foto di depan menara Pisa yang menjadi 7 keajaiban dunia versi saia masih kecil. Gak tau deh sekarang masih termasuk apa ngga. Cerita tentang Pisa ada di Menara Pisa, Pisa, Italy

Dari Pisa langsung menuju Genoa yang lebih tepatnya San Remo. Perjalanan dari Pisa sekitar 5 jam. Malam ini ada di San Marino. Hotelnya bagus tapi jauh dari parkiran bis. Jaringan internetnya juga bagus makanya bisa upload-upload foto.

Karena ada misunderstanding antara peserta tour dan tour guide, jadinya rada bermasalah juga pas sampe parkiran hotel, karena letak hotelnya jauh dari parkiran dan banyak tangga. Tour guide sebenarnya udah kasih tahu, kalau hotelnya harus jalan jauh dan tiap peserta diminta untuk bawa tas kecil isinya baju dan peralatan yang dibawa sendiri. Saia denger kan tuh, trus saia bilang gitu ke temen-temen. Tapi, temen saia yang satunya bilang, dia gak denger si tour guide ngomong gitu. Saia mikir, apa saia yang salah denger ya? Mungkin karena bahasa Inggris saia pas-pasan dan temen saia yang tadi bahasa Inggrisnya udah kelas tinggi, jadi pada gak percaya…wkwkwkk…Tapi, saia tetep berkeyakinan, kalau saia tuh gak salah denger. Akhirnya, ya udah deh, saia ikutan temen-temen lainnya aja, gak jadi bawa tas kecil.

Nah, pas di tempat tujuan…Peserta tour pada heboh, marah-marah, kenapa gak dikasih tau klo tempatnya jauh, tangganya banyak dan kudu bawa 1 tas kecil aja. Temen saia yang cowo bilang, “ah…bener apa kata lo, coba aja kita ikutin kata lo”.  Lah, sekarang baru ngomong gitu, kemaren gak ada ngomong gitu…haha…temen yang satu lagi, yang bahasa Inggrisnya selancar air mengalir juga kesel dan bilang kalau dia tuh ga denger ke tour guidenya. Oiya, temen yang cowo itu sempet berbisik : “sebenernya gue percaya sama lo, besok-besok gue dengerin apa kata lo aja dah”… 😀 (mukanya mutung :p)

Bener aja,  bagi turis yang bawa koper gede lebih baik keliling Senayan dulu 3 kali selama sebulan kalo gak mau pingsan di tengah jalan…..hahahaa….Akhirnya, pihak hotel menyediakan semacam van untuk membawa seluruh koper yang perlu dibawa. Hotelnya sendiri, kamarnya gede ya, bahkan ini kamar terbesar selama tour Eropa. Tapi, dapat kamarnya juga beda-beda deh, karena temen yang dua lagi, kamarnya lebih kecil. Suasana kamarnya rada serem gitu. Seperti lagi ada di film horor. Sempet becanda sama temen, jangan-jangan hotelnya dulunya rumah sakit. Mirip rumah sakit dan suasananya mencekam banget….hahahaha…Lobinya sih bagus, keren, cucok buat foto-foto walaupun ada aura-aura mistisnya. Hari ini adalah hari terakhir di Italy. Besok udah mulai menuju negara baru, Monaco.